Oleh: karanetclub | September 13, 2010

Sang Brokerpreneur

ini kisah nyata namun saya ceritakan berdasarkan versi saya berdasarkan apa yang saya liat, saya dengar dan saya rasakan. semoga tidak menyinggung perasaan pihak-pihak yang terkait.

pertemuan saya dengan beliau juga gak sengaja, kami berteman di facebook, tapi bukan merupakan teman yang aktif jadi gak pernah ada komunikasi diantara kami. sampai suatu saat di ajang pertemuan nasional entrepreneur di kota solo pada awal 2010 ternyata kami sama-sama hadir dan sama-sama jadi peserta pameran, gak disangka stand kami juga bersebelahan. itu pertama saya bersalaman dan ngobrol basa basi dengan beliau. sosoknya biasa saja blas gak ada istimewa-istimewanyanya menurut saya.

setelah pertemuan disolo itu gak ada lagi kabar karena kami berdua sama-sama sibuk dengan activitas kami masing-masing. sampai pada suatu hari saya ditelepon seorang kawan dari solo yang bilang kalo dia dia butuh seorang pembicara dalam event seminar yang hendak dibikinnya. dan dia ingin saya yang jadi pembicara dalam event seminarnya itu. saya oke-oke aja karena saya memang lagi seneng-senengnya jadi pembicara seminar.

yang gak saya sangka ternyata otak dari event seminar itu adalah beliau. saya bertemu beliau untuk saat kedua ketika saya datang lagi disolo untuk persiapan acara. ngobrol punya ngobrol saya tetep belon punya anggapan positif apapun terhadap beliau. yang ada dalam otak saya “ni orang santai banget, bikin seminar gede kok cuek bener“ malahan saya yang jadi grogi karena ngeliat kelakuan beliau itu.

selesai seminar yang sukses luar biasa malahan sampai diliput media baru saya mulai terkagum-kagum sama pola pikir beliau ini, dengan model kerja ‘yang seolah-olah’ santai tapi berakhir dengan maksimal. apalagi mulai saat itu saya sering diajaknya ngobrol dan bertukar cerita, kalo nggak saya yang berusaha mendekati beliau untuk mengajaknya ngobrol. cerita kemudian kamipun mulai akrab.

dari ngobrol-ngobrol itu saya mulai paham rupanya beliau ini sedang dalam kondisi terpuruk dan hancur bisnisnya, bahkan beliau juga dikhianati partnernya. dalam kondisi demikian itu otomatis beliau yang tadinya bukan siapa-siapa semakin disingkirkan dari lingkungannya. yang saya semakin hormat dan salut itu gak bikin beliau patah arang tapi malah dianggap tantangan.

ya beliau tetep pingin bangkit tapi dengan caranya sendiri.

dengan saya mengenal beliau maka ada kesempatan untuk saya berakrab-akrab dan belajar pada beliau. cara beliau untuk bangkit dari keterpurukan itu unik banget. yang beliau lakukan adalah membuat komunitas, rajin berkumpul, ngobrol santai di tempat ‘wedhangan’ (semacam warung yang menyediakan jajanan aneka rasa dengan minumannya sehingga membuat orang betah ngobrol berlama-lama disana) di kota solo wedhangan ini ada dimana-mana diberbagai pelosok kota.

nah yang dikumpulkan oleh beliau juga bukan orang-orang sembarangan. tapi teman-temanya yang sama-sama terpuruk, tersisih dari lingkungan atau orang-orang yang pingin belajar jadi pengusaha tapi gak punya modal dan gak tau musti ngapain karena gak ada yang mau mbimbing dan ngajarin. dengan kelompok orang-orang terbuangnya itu beliau rajin mengadakan pertemuan dan sharing.

saking rutinnya maka semangat mereka semua mulai naik dan jadilah beliau ini sebagai leader disana.
sesuatu yang tidak biasa jika dilakukan sering akhirnya menjadi biasa. dan kebiasaan positif yang membawa hasil tentunya akan menyebar dengan cepat dibawa angin. ‘gerombolan terbuang’ ini akhirnya punya semangat baru punya motivasi baru untuk bangkit dan bergerak. semangat dan motivasi yang selalu disuntikkan beliau secara rutin pada kawan-kawannya itu.

dengan semangat baru maka tentunya bikin pola pikir yang tadinya loyo, putus asa menjadi berubah optimis, dengan keoptimisan maka berbagai peluang bisa terlihat dan dengan saling support maka peluang yang terlihat itu bisa digarap.

beliau jadi leader bagi ‘gerombolan terbuang’ yang makin hari makin menunjukkan kedigdayaannya. yang tadinya gak mampu ngapa-ngapain mulailah mereka bisa menghasilkan uang. dengan uang dikantong mereka maka semakin gagahlah gerombolan ini dalam unjug gigi.

pada event seminar yang kedua, dimana beliau tetep ngajak saya sebagai pembicaranya. keadan sudah berubah drastis. eventnya lebih heboh dari event pertama yang memang sudah heboh. kenapa lebih heboh dan lebih dahsyat? karena nama besar beliau sudah diperbincangkan orang banyak dan banyak penggemar beliau yang menunggu event yang beliau bikin, malahan bukan cuma penggemar, mereka-mereka yang tadinya gak menganggap beliau atau yang menyepelekan beliau juga jadi pengen hadir karena penasaran sama sepak terjang beliau ini.

saya semakin melongo terhadap tingkah dan polah beliau ini. langkah sepele beliau yang sekedar meluangkan waktu buat ngopeni atau memperhatikan orang-orang yang terbuang, punya efek yang begitu luar biasanya. apa mungkin karena beliau bertindak dari hati ya, tulus tanpa pamrih apapun, tidak punya tendensi untuk mencari publisitas apapun.

yang beliau lakukan itu cuman sepele, mau mendengarkan keluhan orang lain, trus mau memperhatikan orang lain yang lagi susah, padahal beliau sendiri seringkali hidupnya lebih sulit dari orang yang curhat sama beliau. dan itu bukan hanya satu atau dua orang saja tapi banyak orang lho yang beliau perhatikan.

lha terus darimana beliau hidup dan membiayai event-event yang dibikinnya?

saya juga heran pada awalnya, gak masuk dalam pemikiran otak sehat dan normal saya. apalagi saat saya rajin ngikuti beliau kemana-mana saya melihat banyak sekali bisnis yang coba dirintisnya belum lagi kegiatan yang semuanya beliau kerjakan sendiri. “ini bukannya bikin duit tapi malah buang-buang duit” gitu saya membatin. saya juga sempet protes dan berusaha mengingatkannya agar jangan semua yang diambil dan dikelola. yang bikin saya tambah salut beliau cuman tersenyum dan bilang “nanti kan akan terlihat sendiri apa sebenarnya yang saya kerjakan” gitu aja komentarnya santai banget.

lha ini dia yang bikin saya tambah penasaran lagi. apaseh sebenernya yang beliau itu rencanakan dan beliau kerjakan kok sepertinya semua tindakannya berbau tindakan sosial melulu. tapi kok ada duitnya padahal saya gak pernah sekalipun melihat beliau memanfaatkan orang lain, atau berbuat curang pada orang lain.

semakin rajin saya mengikuti sepak terjang beliau saya semakin paham apa yang beliau lakukan. semua tindakan sosialnya itu adalah bentuk lain dari ‘give’ beliau memberi perhatian pada orang lain, beliau memperhatikan banyak orang dengan sungguh-sungguh akibatnya maka pihak-pihak yang mendapatkan perhatian dari beliau menaruh kepercayaan atau ‘trust’.

bila kepercayaan sudah muncul maka saat itulah beliau ‘take’ menerima atau mengambil hasil dari apa yang sudah beliau berikan. orang yang sudah percaya pada beliau maka akan minta tolong pada beliau untuk membantunya – membantu apa saja mulai dari menjualkan produk, nyariin duit sampe jadi pengelola bisnis.

dari jasa yang beliau lakukan untuk membantu kawan-kawannya tadi pastilah menuai hasil dan hasilnya berupa uang. tanpa modal menghasilkan uang tunai. hanya sekedar memberikan bantuan saja. membantu menolong orang yang membutuhkan dan yang percaya pada beliau, bisa menhasikan duit. dan jumlah duitnya cukup bikin air liur ini menetes.

perlahan saya mulai paham, ternyata semua kesibukan dan semua bisnis yang beliau geluti itu gak rumit dan gak ngawur seperti yang saya bayangkan sebelomnya. beliau ini tetep fokus pada langkah-langkah yang dijalaninya. orang awam seperti saya yang kadar ilmunya masih rendah pasti sulit memahami apa yang beliau lakukan. walo nampaknya sibuk luar biasa dengan bisnis yang anekaragam dan selalu berganti setiap saat sebenernya beliau ini fokus pada satu hal. ternyata beliau tetep fokus dan gak menyimpang dari benang merah core tindakannya.

awalnya saya juga tetep gak ngerti fokus sama apaan wong tindakan beliau itu gak terpola blas malah cenderung ngawur, gitu pola otak saya yang belum lengkap kadar ilmunya. otak saya baru nangkep apa yang beliau lakukan setelah membaca artikel yang beliau tulis di salah satu coret-coretannya. dalam artikel itu menyatakan secara tidak langsung bahwa semua tindakan beliau itu terfokus pada satu hal yaitu menjadi perantara dalam menjualkan produk atau bisnis orang lain.

disitu saya baru paham, jelas banget yang namanya menjadi perantara dalam menjual dan memasarkan produk serta bisnis orang lain maka yang nampak dimata orang awam adalah seolah-olah bisnisnya banyak banget tapi selalu berganti-ganti. pola berganti-gantinya itu juga cepet banget. ternyata beliau itu adalah perantara bisnis, makelar bisnis atau istilah kerennya broker. yang jelas apapun yang beliau kerjakan beliau tetep fokus dan berpegang teguh sebagai broker, menurut beliau itu semua karena memang beliau gak punya duit sebagai modal awal.

dari hasil mem-broker-i sesuatu jika deal terjadi penjualan maka beliau dapat fee, dari fee itulah sumber income beliau. dan seringkali transaksi penjualannya juga gak recehan jadinya fee tang beliau terima juga cukup bikin mata melotot. saya yang lemah dan gak ‘mudhengan’ (apa ya bahasa indonesianya?) akhirnya mengerti juga pola bisnis apa yang beliau kerjakan dari hari kehari.

cuman jadi broker, jadi makelar…

tapi gak sembarang makelar atau broker, melainkan broker yang cerdas dan smart. banyak orang bisa jadi broker atau makelar tapi jarang-jarang yang bisa jadi broler yang smar dan cerdas. beliau ini mungkin salah satu dari sekian banyak orang yang memulai bisnisnya dengan menjadi broker tapi broker yang smart.

sesuatu yang remeh atau biasa saja bila dilakukan dengan ‘kere-aktif’ (istilah saya untuk creative tapi dengan modal cekak) akan menghasilkan sesuatu yang luar biasa, sesuatu yang smart dan cerdas. broker alias makelar adalah profesi remeh temeh yang dipandang sebelah mata oleh banyak orang awam. tapi ditangan beliau profesi ‘gak berharga’ itu disulap menjadi sesuatu yang bergengsi karena bisa menghasilkan uang banyak.

luar biasa banget memang beliau ini, sambil guyon-guyon serius dalam cangkruan dan sharing bisnis kami menyebut profesi beliau itu sebagal ‘brokerpreneur’ broker yang smart dan cerdas.
dari guyon-guyon serius pula beliau berusaha mengembangkan dan menyebarkan faham brokerpreneur ini kemana-mana, karena memang brokerpreneur cocok banget buat mereka-mereka yang pingin berbisnis tapi gak punya modal, takut ngutang ke bank, gak dipercaya oleh relasi, dan baru berusaha bangkit dari keterpurukan.

dari seorang yang bukan siapa-siapa, yang diremehkan dan gak dipandang blas oleh orang lain, beliau bangkit dari keterpurukannya, beliau bangkit berkat ‘brokerpreneur’ nya. bukan hanya beliau, kawan-kawan beliau yang dulunya sama-sama terpuruk juga perlahan mulai bangkit dan berdiri melalui cara ‘brokerpreneur’ masing-masing.

perlahan para ‘brokerpreneur’ mulai unjuk gigi dipelopori oleh beliau. sesuatu remeh dan sepele ternyata bisa menjadi luar biasa.

ada yang masih malu menjadi broker?
jika masih malu jadilah ‘brokerpreneur’ saja!!!!

tulisan ini dipersembahkan buat seorang tokoh yang sudah menjadi inspirator saya selama ini yusuf shembah sang brokerpreneur sejati….

http://www.facebook.com/profile.php?id=1343940194


Responses

  1. nice artikel.salut bwt pak yusuf,beliau salah satu mentor favorit saya di kelas EU.

  2. ya…ini Good artikel, menginspirasi….www.tempatasik.com


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: